Image
Top
Menu
February 15, 2021

Cara Membangun Personal Branding Bagi Pengacara

Cara Membangun Personal Branding Bagi Pengacara – Praktisi hukum bisa menonjolkan diri sebagai profesional dengan membangun reputasi. Reputasi memang mempengaruhi penilaian klien dan rekan kerja dalam industri hukum. Sejatinya membangun reputasi pribadi merupakan kesadaran setiap individu. Anda perlu menyadari jika pendapat orang lain yang berkembang liar bisa merusak citra sebagai pribadi ataupun profesional.

Melalui upaya personal branding seseorang dengan sengaja membentuk citranya di mata kolega, klien dan rekan kerja. Terdapat sejumlah manfaat bagi pengacara dalam menonjolkan sisi terbaik dari diri. Tentu saja fakta tersebut menjadi peluang untuk memenuhi target bisnis setiap waktunya. Melalui artikel ini anda dapat memahami lebih jauh lagi bagaimana cara untuk membangun reputasi diri. Check this out!

cara membangun personal branding pengacara

Picture by Pixabay

Menonjol Lewat Membangun Personal Branding Bagi Pengacara

Cara Membangun Personal Branding Bagi Pengacara – Pencitraan dari personal brading sudah jelas akan menonjolkan keterampilan anda sebagai profesioanl. Keterampilan dan kekuatan perlu menjadi faktor yang disoroti. Agar setiap orang disekita mengetahui anda dan mewakili apa.

Terdapat contoh kasus dari dua orang lawyer yang memiliki beberapa kekurangan. Keduanya memiliki calon klien dengan persoalan yang sama. Pengacara pertama menghadapi klien dengan menunjukkan kemampuannya dalam berbicara dan membuat negosiasi. Hingga pada akhirnya klien setuju menggunakan jasa pengacara pertama.

Selanjutnya pengacara kedua yang menghadapi klien sebagai target dan melakukan pendekatan agresif. Klien merasa tidak nyaman karena menganggap dirinya sebagai sumber uang sang lawyer. Pada akhirnya klien memutuskan untuk tidak menggunakan jasa pengacara kedua. Dari sini terlihat jika personal branding berperan besar pada praktik kerja yang sama. Kualitas seseorang pada akhirnya yang membentuk citra seseorang.

Sayangnya masih terdapat lawyer yang menganggap reputasi pribadi tidaklah terlalu penting. Alasannya mereka merupakan bagia dari suatu firma hukum. Padahal dengan anda dihormati dalam lingkungan internal dan eksternal. Jelas reputasi perusahaan juga akan lebih terlihat. Membangung merek personal memang efektif untuk praktisi hukum memperluas koneksinya.

Memiliki jaringan yang luas sangat memperlancar langkah profesional anda. Anda bisa memulai perluasan koneksi kerja dengan bergabung pada sejumlah komunitas. Pada dasarnya profesi lawyer memang berdasarkan relasi dan reputasi. Itulah mengapa personal branding mendorong anda untuk terlihat lebih menonjol di tengah kompetisi yang tersedia.

Hindari akibat yang terjadi dari mengabaikan tahap membangu reputasi pribadi. Orang lain dan lingkungan yang akan membuatkan citra diri bagi anda. Bisa saja citra yang dibuat justru kebalikan dari faktanya. Jangan remehkan opini publik yang berkembang. Bersihkan sejumlah konten tidak benar yang berpotensi merusak citra profesional anda.

Mendefinisikan Personal Branding Untuk Pengacara

Anda bisa mulai mengidentifikasi personal branding dengan melakukan intropeksi dan refleksi diri. Proses intropeksi dan refleksi harus jujur supaya berdampak efektif. Definisikan diri sendiri dan korelasinya dengan misi profesi anda. Penting untuk mengetahui dimana posisi anda sekarang. Cara ini serupa untuk proses branding sebuah firma hukum. Pengacara juga perlu mengidentifikasi keahlian khusus mereka. Apakah anda ahli di bidang ketenagakerjaan, pelanggaran ham, pidana atau hukum keluarga.

Bersikap objektif terhadap kekuatan dan kelemahan diri sendiri menjadi tantangan. Karena anda perlu menganalisa dengan kritis spesialisasi dan keterampilan sebagai lawyer. Ketahui apakah anda hebat dalam public speaking, membuat negosiasi, moderator, atau mempimpin kasus. Pikirkan kembali anda menginginkan masyarakat mengenal citra yang seperti apa.

Tentukan juga faktor pendorong yang berpotesi membuat anda sukses sebagai pengacara. Apakah sudah mempunyai pengalaman yang memberikan nilai lebih untuk profesi tersebut. Jawaban yang nantinya anda buat akan menjadi fondasi awal proses personal branding. Perlu digaris bawahi jika membangun reputasi diri tetap mengharuskan seseorang menjadi diri sendiri.

Hanya saja kelebihan yang sebelumnya tidak ditonjolkan perlu anda tunjukkan. Mintalah pendapat dari lingkungan terdekat terhadap perubahan tersebut. Bisa menanyakan umpan balik dari rekan kerja atau keluarga, pilih orang-orang yang memang mampu memberikan informasi akurat tentang reputasi diri anda.

cara membangun personal branding bagi pengacara

Picture by Unsplash

Proses Mempromosikan Personal Branding

Proses mempromosikan diri membutuhkan waktu yang terjadi tidak sekejap mata. Diperlukan langkah konsisten dan berkelanjutan pada tahap promosi diri. Lawyer bisa memanfaatkan sejumlah media marketing untuk mengembangkan personal branding. Langkah awal yang tepat, yaitu dengan membuat biografi karir anda. Di halaman biografi staff firma hukum tempat anda berkarir.

Buat gambaran diri yang positif tentang keahlian anda sebagai profesional hukum. Letakkan informasi tersebut di halaman paling mudah orang untuk membacanya. Jangan malas untuk mengupdate informasi biografi anda. Seperti menunjukkan prestasi dan kemampuan baru apa yang berhasil diraih akhir-akhir ini.

Ide membuat artikel juga bisa anda pertimbangkan sebagai upaya mempromosikan personal branding. Rasanya hampir semua firma hukum turut mengerti upaya pengacaranya dalam membangun reputasi diri. Sehingga memberikan ruang bagi para staff untuk menggunakan situs mereka. Umumnya tersedia satu halaman khusus yang berisikan biografi praktisi hukum dalam naungan mereka.

Media sosial menjadi wadah yang efektif bagi seseorang membangun reputasinya. Anda bisa memanfaatkan antusiasme masyarakat dari kehidupan online mereka. Informasi yang berada di media sosial dapat dengan mudah disebarkan kembali. Sehingga proses pembagian informasi menjadi lebih cepat. Media sosial yang cukup efektif adalah Facebook, Instagram, dan Twitter

Disamping itu pengacara yang memiliki blog sejatinya sudah membangun personal branding. Hasil tulisan yang dibaca oleh khalayak merupakan konten berkualitas. Cukup strategis menarik perhatian calon klien. Kombinasikan saja semua elemen promosi agar dapat anda kelola dengan optimal.

Harmonisasi Personal Branding dengan Firma Hukum

Cara Membangun Personal Branding Bagi Pengacara – Bekerja sebagai salah satu profesional firma hukum tidak bisa berlaku egois. Diperlukan upaya mengharmonisasikan citra diri pengacara dengan perusahaan. Secara garis besar terlihat bila relasi ini terdapat hubungan simbiosi mutualisme. Kedua pihak akan saling memberi keuntungan.

Pengacara dengan personal branding positif dan disukai masyarakat. Jelas menjadi aset berharga bagi firma hukum. Dampaknya adalah rasa hormat dan segan yang menyebar di seluruh lingkungan kerja. Bagi firma hukum merek merupakan unsur yang sengaja ditonjolkan pada spesifikasi bidang tertentu.

Anda perlu fokus terhadap personal branding sendiri. Karena klien menggunakan alasan tersebut ketika memutuskan memakai jasa anda. Sekalipun firma hukum mungkin sudah bereputasi baik, tetapi klien akan secara khusus menunjuk anda sebagai pembelanya. Demikian pembahasan artikel membangun personal branding bagi pengacara, semoga membantu.

Submit a Comment