Image
Top
Menu
February 8, 2021

Panduan Membuat Branding atau Merek Firma Hukum

Panduan Membuat Branding atau Merek Firma Hukum – Menciptakan sebuah branding atau merek untuk usaha apapun tidak bisa anda lakukan dengan sembarangan. Alasan sederhananya merek menjadi pusat dari semua tindakan anda. Karena mewakili citra tempat usaha, maka setiap tindakan akan dianggap sebagai aksi dari perusahaan.

Dalam artikel kali ini pembahasan merujuk pada panduan membuat branding untuk firma hukum. Lantas upaya apa yang pertama kali dapat anda lakukan? Bagaimana cara mengerjakannya? Hal terpenting memulai upaya branding adalah mengetahui alasan dibalik tindakan tersebut.

Merek harus mampu meliputi semuanya, seperti menjadi warna pada situs firma yang sedang dikembangkan. Termasuk bagaimana cara anda berkomunikasi dihadapan klien. Serta seperti apa nantinya klien akan membangun presepsi terhadap firma hukum.

Sederhananya khalayak luas mampu memahami seperti apa staff anda bekerja. Budaya yang berkembang dalam perusahaan lebih mudah tercermin lewat citra tersebut. Oleh karena itu mari kita bahas langkah tepat membuat merek firma hukum?

panduan membuat branding firma hukum

Photo by Pinterest

Pahami Panduan Membuat Merek Firma Hukum

Panduan Membuat Branding atau Merek Firma Hukum – Perwujudan dari merek cukup beragam, bisa berupa nama, tanda, pembuatan logo perusahaan, slogan, kombinasi warna, dll. Merek atau branding berkembang menjadi faktor penting yang mempengaruhi identitas, servis dan program kerja firma hukum.

Firma hukum sendiri tidak ubahnya bisnis jasa pada umumnya, yang akan memperoleh benefit dari suksesnya strategi branding. Itulah mengapa diperlukan pembekalan atau pelatihan, ketika akan mendemonstrasikan sebuah merek.

Mengapa praktisi hukum perlu memikirkan citra perusahaanya? Sebelum membuat merek firma hukum, anda juga perlu mengumpulkan sejumlah data. Seperti nilai-nilai perusahaan, mencatatkan prinsip, serta pembeda dari semua kompetitor. Data sebaiknya terkorelasi  atas sejumlah prinsip yang mungkin hadir di benak klien.

Ketahui pula apa yang target sebenarnya inginkan. Apakah hasil pekerjaan cepat, efektifitas kerja, kualitas jasa, harga layanan terjangkau, atau kemudahan komunikasi. Perlu anda garis bawahi jika membuat merek firma hukum, semenjak era globalisasi sudah pasti melibatkan internet. Fakta ini membuat persaingan menjadi lebih luas. Belum lagi peran publik menggerakan arah bagaimana industri hukum dapat bekerja.

Kesuksesan pemilik firma hukum baru adalah menjadi perusahaan yang modern. Dengan mengambil setiap kesempatan, ambisius, dan berpikiran terbuka. Sudah seharusnya anda memanfaatkan kesempatan berkomunikasi daring dengan klien. Manfaatkan momen interaktif dengan calon klien untuk memperkuat proses branding.

Pemasaran online menggunakan website sebagai media. Orang akan mencari website anda saat penasaran atau berkeinginan menggunakan jasa hukum. Secara otomatis website menjadi wadah bagi pengacara menonjolkan diri. Itulah mengapa website development sangat mempertimbangkan desain untuk website.

Bahkan tidak jarang pemilik akan dimintai pendapat seputar layout, tampilan, konten yang ditambahkan, pesan utama pada homepage. Tujuan membuat website dalam upaya mengembangkan merek firma hukum, agar anda mencapai target dan memperoleh keuntungan. Maka dari itu jangan heran jika sejumlah besar perusahaan yang membuat merek firma hukum dalam market digital. Mengupayakan secara serius agar menjadi salah satu yang teratas di internet search engine.

Situs resmi menjadi langkah efektif menunjukkan pada dunia betapa profesional dan kredibelnya anda. Sebaiknya tambahkan pula sejumlah konten yang membuat audiens merasa bicara dengan anda. Berikan jawaban atas ketakutan terbesar yang beredar di tengah masyarakat. Tambahkan solusi atau pengetahuan yang memberi ketenangan atas ketidak pastian atau keraguan khalayak. Sehingga saat mereka memiliki persoalan harapan calon klien adalah mencari firma hukum anda.

Faktor Penting untuk Menemukan Merek Firma Hukum

Upaya untuk membuat merek firma hukum membutuhkan konsentrasi dari pihak yang terakit. Pasalnya sebelum mengambil keputusan atas sebuah branding. Anda perlu waktu untuk memikirkan sejumlah alasan yang mendasarinya. Artinya waktu dan pikiran merupakan faktor penting yang diperlukan.

Pada kesempatan kali ini, ada baiknya jika anda juga membuka pintu untuk ide dari bertukar pikiran. Ajukan sejumlah pertanyaan yang mampu merefleksikan diri. Semakin fokus anda pada tahap ini, maka hasil akhir yang diperoleh akan lebih akurat. Berkat data yang akurat, akan lebih mudah menyusun sasaran pengguna jasa firma hukum.

Tentukan target pasar dengan membuat spesifikasi market anda. Tujuan harus terukur, masuk akal, bisa anda capai, jangan lupa membuat jangka waktu. Dengan demikian anda tidak akan melempar terlalu jauh jaring. Terlalu luas memburu tangkapan, sejatinya hanya membuat praktisi hukum sibuk. Anda disibukkan dengan banyak hal yang belum tentu menguntungkan atau sesuai harapan.

panduan membuat branding firma hukum

Photo by Sora Shimazaki from Pexels

Unsur Utama Branding Pendorong Kesuksesan

Sebagian besar perusahaan legal sudah memiliki identitas dan budaya kerja yang jarang diterjemahkan sebagai citra. Disinilah diperlukan proses bertukar pemikiran dengan lingkungan internal. Barulah tahap pengkodifikasian akan jatuh pada pembuatan misi. Ekspresi terhadap palet warna, bentuk logo perusahaan, hingga upaya komunikasi dua arah.

Membuat merek firma hukum agar sukses tidak bisa menyepelekan sejumlah unsur utama. Yaitu mengapa, bagaimana, apa, dan seperti apa. Mengapa harus melakukan misi perusahaan? Bagaimana melakukan tindakan yang membedakan dengan pesaing? Apa layanan yang firma hukum tawarkan? Seperti apa pola komunikasi yang akan dibangun?

Mengapa harus melakukan misi perusahaan? Melakukan misi perusahaan merupakan upaya memenuhi ambisi terhadap sebuah bisnis. Mengerjakan pekerjaan yang bermakna hasilnya terasa berbeda oleh diri sendiri. Anda merasa puas dan cenderung lebih produktif dengan menghasilkan ide inovatif. Insipirasi yang muncul menandakan bila anda memahami situasi firma hukum dengan lebih jelas.

Idealnya upaya membuat merek firma hukum dimulai dari, mengetahui jawaban mengapa harus melakukan misi perusahaan. Hal tersebut akan membantu anda mengemukakan seperti apa isi konten dan desain yang tepat. Bahkan mampu memberi pengaruh pada budaya perekrutan staff ataupun filterisasi klien.

Kembangkan Pertanyaan Tentang Misi

Pertanyaan seputar misi firma hukum dapat anda pergunakan sebagai materi berkomunikasi. Komunikasi fundametal dengan kemasan modern harus lebih dari slogan semata. Upayakan pertanyaan membantu internal staff dan eksternal klien memahami anda dan badan usaha sebagai firma hukum.

Pertanyaan harus mampu menjabarkan apa saja yang praktisi hukum perjuangkan. Termasuk apa yang membuat firma hukum anda memang berbeda dari kompetitor kebanyakan. Sebab sesuatu yang sudah jelas bagi diri sendiri. Belum tentu dapat dimengerti pihak lain dengan benar.

Tidak semua pihak langsung mengerti arti nilai, tujuan dan alasan perusahaan hukum anda. Pemilik memangku kepentingan yang wajib membuat semua orang memahami hal tersebut. Buatlah lembar kerja pernyataan misi dengan mulai menjelaskan spesialisasi anda sebagai praktisi hukum.

Misalkan anda adalah spesialis pengacara hukum keluarga, pengacara badan usaha, pengacara pidana dan perdata, dan masih banyak lainnya. Jelaskan faktor apa saja yang membedakan. Dengan menambahkan kelebihan anda dalam memecahkan masalah serta keterampilan litigasi.

Cantumkan pula pertanyaan tentang jenis klien yang firma hukum targetkan. Proses ini berkesinambungan dalam upaya membuat merek firma hukum. Misalkan target klien untuk pasangan yang akan bercerai, perusahaan swasta menengah atas, karyawan eksekutif, dll. Tambahkan penjelasan situasi yang membuat seseorang bisa menjadi klien anda. Termasuk tujuan klien ketika menggunakan jasa dari praktisi hukum.

Cari tahu harapan klien menggunakan jasa anda dengan menerapkan sejumlah pertanyaan dengan kata kerja. Meskipun terkesan canggung, nyatanya pertanyaan dapat mencakup semua bagian secara menyeluruh. Selain itu anda tidak perlu mengeluarkan budget besar untuk identifikasi pertanyaan misi sebagai bahan membuat merek firma hukum.

Berikut contoh pertanyaan yang dapat anda pergunakan.

  • Harapan tindakan yang dilakukan pengacara terhadap perkara klien. Seperti mengurangi… menyimpan… menghindari… (titik-titik perlu diisi dengan sumber permasalahan klien).
  • Keuntungan bagi klien dapat diketahui dengan memberi opsi pertanyaan kerja. Seperti meningkatkan… memungkinkan… menghasilkan…. ( isi titik-titik dengan keinginan klien sebagai hasil pekerjaan).
  • Hal yang dihindari klien juga menjadi tanggung jawab anda sebagai lawyer. Ketahui faktor yang dihindari klien melalui pertanyaan yang lebih sederhana.

Identifikasi Target Klien Firma Hukum

Membuat merek firma hukum perlu mengidentifikasi siapa target calon klien anda. Tanpa memiliki target akan sulit untuk membuat stratei pemasaran yang efektif. Karena strategi membutuhkan informasi potensi pasar. Kesalahan umum yang kerap dilakukan perusahaan hukum baru. Biasanya mereka bekerja tanpa target pasar yang jelas. Akibatnya pekerjaan yang datang dapat berjumlah banyak.

Besar kemungkinan justru berkualitas dibawah ekspektasi. Memaksakan diri untuk memulai dari titik terbawah dengan mengerjakan perkara yang tidak anda inginkan. Menjadi langkah awal kesalahan anda membranding usaha hukum. Pasarkan usaha hukum sesuai dengan apa yang bisa ada kerjakan, bukan menerima semua yang klien ingin anda lakukan.

Kedepannya hal tersebut akan mematangkan tahap membuat merek firma hukum. Karena proses sudah mengarah pada konten, informasi, rancangan komunikasi yang menarik, dan desain. Semua fakta yang dijelaskan juga berlaku bagi perusahaan besar hukum. Semua pihak yang membutuhkan khalayak luas mengenal brand perusahaan.

Lebih disarankan jika anda menindaklanjuti identifikasi calon klien. Target anda memiliki sejumlah kebutuhan atas jasa hukum, termasuk harapan, ketakutan, dan edukasi dengan duduk perkara yang beragam. Anda perlu mengisi peran sebagai pihak yang mampu mengatasi semua hal itu. Sehingga calon klien yakin bekerjasama dengan anda merupakan keputusan tepat.

Tentukan Nilai Jual Unik Firma Hukum

Panduan Membuat Branding atau Merek Firma Hukum – Nilai jual unik menjadi faktor penentu dari kesuksesan tahap branding firma hukum. Agar lebih memudahkan anda mengetahui prespektif klien dapat memberikan pertanyaan demikian.

  • Apa masalah yang dihadapi calon klien dengan bantuan nasihat hukum dari anda?
  • Apa profesi calon klien?
  • Berapa umur klien?
  • Apa jenis kelamin klien?
  • Dimana tempat tinggal klien?
  • Berapa tingkat pendapatan klien?
  • Apa status klien?
  • Apakah klien membutuhkan jasa pengacara untuk jangka panjang atau hanya untuk permasalahan tertentu?
  • Apakah klien menggunakan jasa firma hukum dengan merujuk pada pihak lain?

Kumpulkan jawaban dari calon klien untuk memudahkan anda menyusun informasi. Tujuannya firma hukum lebih mengetahui kebutuhan klien. Membuat merek firma hukum bisa terwujud efektif berkat perencanaan branding yang koheren. Anda bisa menentukan proposi nilai jual unik dari badan usaha dengan menyiapkan sejumlah pertanyaan berikut ini.

  • Apa layanan spesifik dari firma hukum yang ingin anda fokuskan?
  • Apa yang firma hukum bisa lakukan membantu klien di spesialisasi bidang tersebut?
  • Apa alasan yang mendukung anda berada di ranah tersebut?
  • Apa tujuan anda dari bidang itu?
  • Apakah spesialisasi di bidang itu membuat anda bersemangat mengerjakannya?
  • Apakah anda memiliki pengalaman yang bisa diinformasikan kepada klien ?
  • Apakah terdapat pandangan unik anda dalam bidang tersebut?
  • Apa yang membuat anda berbeda dari kompetitor serupa?
  • Bagaimana anda mengukur keberhasilan menangani suatu kasus?
  • Apa nilai tambah yang mampu anda berikan kepada klien?

Formulasikan sejumlah pertanyaan diatas sebagai langkah akhir mempersiapkan proses membuat merek firma hukum. Informasi yang diperoleh sebagian besar adalah data akurat. Sehingga dijamin anda tidak akan salah dalam menerapkan sejumlah strategi branding kedepannya. Demikian informasi pada kesempatan kali ini, semoga banyak membantu.

Read More: Mengenal 6 Elemen Penting Branding Firma Hukum

Submit a Comment